pursue your dream

Archive for February, 2010

13 Reasons You will Never Get a Job

13 Reasons You will Never Get a Job

Filed under: Change is Good, Changing Careers, General, Motivation, Networking — Tags: Lack of education, Motivation, Personal Branding, Personal development — admin @ 2:28 pm Yes I know that 13 is an unlucky number and even that may deter some of you from reading this. Just this once how about being a contrarian? That’s right, go against the grain. Make a difference in your life. Okay let me be perfectly honest with you. Nobody owes you a job. And to make it worse most job seekers are faced with a perfect storm of barriers that never existed in the past. Those barriers include huge competition for a single position, social media, applicant tracking systems, the complete elimination of entire job descriptions and industries, not to mention a totally overwhelmed HR and recruiting department. You have to be prepared to put your best foot forward. Your most prepared foot. And the one that completely differentiates you from the flock. Although “experts” are skirting the issue and giving you false hope, I don’t have any problem telling you that you are likely going to stay unemployed, unhappy and a complete burden on society if you continue to do the things I’ve outlined below. Consider it a wake up call; consider it an opportunity. Because statistics show that only a very small percentage of you will take any action. Interesting, that’s about the same percentage of people in the world who are independently successful. Your choice, it’s a new world with new rules so you have to be ready to do new things. These 13 reasons outline opportunities that most people will never take advantage of. That’s good news for some of you because the difference between successful people and unsuccessful people is that successful people will do what unsuccessful people will not. Here you go (don’t kill the messenger).

1) You spew facts vs. stories. There’s an old adage in sales and marketing that stories sell and facts tell. People can relate personally to stories and the more you know about the company and person that you are interviewing with the better you can get that person to relate to what you are talking about. Stories evoke emotions and get people connected. And being personally connected is the differentiator you need. Think about the book series, “Chicken Soup for the Soul”. It is just a compilation of short stories about real life. It’s also the best selling book series of all time. But what if instead of telling a heart wrenching story about a paraplegic who learns to walk again and fights all odds to win a dog sled race in the Antarctic all alone, it was just a series of facts like, “Man rides sled across the snow”? One of the most powerful things you can do is call up former employees and employers and just shoot the breeze with them. Write down all the wonderful, “remember when” stories as well as the stories of success and challenge that make you unique. You need other people to jog your memory. If you can give your story personality and feelings, then you will gain instant rapport with anyone you talk to. Instant differentiator, you win.

2) You don’t present solutions. Let’s be real, an employer wants to hire someone to solve a particular problem. Either they don’t have enough of something or they want to fix/change something. And if they had all the solutions then they wouldn’t need you. So after you have thoroughly researched and analyzed the company, its culture, the competition, the industry and the people you are interviewing with then you better know what solutions they need and be able to communicate it. If you don’t, it’s okay because somebody else will. One great tool is to actually perform a S.W.O.T. analysis on the department, industry or company you are interested in. S.W.O.T. stands for Strengths, Weaknesses, Opportunities and Threats. Just Google it if you need a template to help guide you. And believe me, any employer worth working for will be completely impressed not only by your research but by your diligence.

3) You’re lazy. Anything worth doing is worth doing well. Abe Lincoln said that if he had 8 hours to chop down a tree then he would spend the first 6 sharpening his axe. Unfortunately most people don’t want to put forth the time and effort to do what they need to do to secure an interview and a job. The facts are clear that the vast majority of jobs are attained by some sort of active networking practice. And not by posting your resume on-line or applying for job after job. Yet most people are not willing to do what it takes to establish and nurture (you don’t just make a connection and then magic happens) the right networks. When I suggest that people actually call companies and build a rapport with associates in order to seek referrals, they look at me like I’m crazy. But that one additional step can mean the difference between having or not having network contacts, job referrals, insight, interview process feedback and much more.

4) You’re boring. Surveys of recruiters and Human Resource managers show that the number one trait that job seekers lack is high energy. The bottom line is that people want to be around other people who are upbeat, exciting and at the very least, energetic. The perception is that high energy people are on the ball and exude confidence; low energy people are lazy, unmotivated and no fun. Regardless of whether that is true or not, you had better have a gut check about your output. And I’m not just talking about the live interview where your handshake needs to be strong and secure (ladies included) and your voice confident and strong. During your phone interview, your energy is even more important because no one can see the bright expression of excitement that is hidden by technology. The only way to portray confidence and high energy on the phone is to have the proper inflection, tonality and great volume. With blue tooth and other type headsets, it’s more and more important to speak up. And after all, if you’re not excited about what you have to offer, why should anyone else be? And please get some honest feedback from someone about how you sound. True story; I was actually offered a job because of a message I left on an answering machine. It wasn’t the message itself; it was the energy, passion and drive that delivered it.

5) You don’t add up. Have you ever talked to someone and they just make you turn your head and say, “hmm”? Well how do you know if someone isn’t saying that about you? Here’s the best way to tell. If you have anything to hide, have covered something up, or speak in half truths or your resume doesn’t match what you say or what you wrote on your application. If any of those things are true, people will say, “Hmm” about you. The biggest lies we tell are the one’s we tell ourselves (think of your kids who will honestly say they didn’t get into the cake, all the while covered in chocolate icing). No job, guaranteed. Be honest and be consistent. There are no perfect people in the world. In fact the only people with no problems are well, dead people. What differentiates people is how they handle those problems. So turn your past issues into opportunities. Employers are looking for solution providers so be one.

6) You only speak one language. I’m not talking French or Spanish. I’m talking about the three ways that people communicate and learn. People learn and disseminate information in one of three ways; auditory, visual and kinesthetic. Without a full dissertation, this is what I’m talking bout. Auditory learners can grasp information just by you talking to them. Visual learners need some form of pictures or stories to create the picture before they “get it”. Kinesthetic learners need to be an active participant before the information gets through their thick skulls (that’s me). These interviewers would most benefit from a Socratic type interview where they were guided to come up with their own conclusions about why you are the “man” for the job. Oh and by the way most people are visual. I just happen to be kinesthetic. Which means that I am so dense that you can talk ‘till you are blue in the face and I won’t get it. I know what you are saying, “So what”? Well let’s say that that there is an even distribution of the population (33.33% each) that prefers to communicate in one of the three styles. And you prefer to communicate in one of the other. So you are visual and the interviewer is auditory. You show graphs and pictures but don’t really “explain” why you are the best candidate (stories are also like pictures). Have you ever wondered why you have a passionate message that just doesn’t produce the results that you are looking for? Well this is the number one reason. Why do you think that Google paid like a gazillion (I’m sure that’s the official term) dollars for YouTube? Because video appealed to the masses in a way that written text never could. So the solution is always to appeal to the interviewers preferred style. How do you do that? We’ll it would be great if you could give them a test to determine their preferred style but the fact is that you just don’t know. So the only solution is to ALWAYS communicate in all three styles. And if you do…..wow you will do what 99% of job seekers not only don’t know how to do but they are also not willing (see lazy above) to do. Hey what’s the big deal anyway…being unemployed is not that bad. I’m sure that Obama will extend your jobless benefits and eating out is so over rated.

7) You’re a quitter. If I hadn’t just had two glasses of wine complements of Delta on my first class upgrade I would have said that you need to have more perseverance. (Disclaimer: I am not condoning the use of alcohol to enhance your creative abilities) But let’s be real here. Most people quit too soon. Studies show that 81% of professional sales people take 5 calls to close a sale. But a full 90% give up prior to making that critical 5th call (48% quit after the first call and another 24% quit after the 2nd call). I can think of a significant number of hires who scored the position just because they were the one who stayed front and center with me. And not just when I had a position open, no these candidates made regular contact regardless of whether anything was available. And you know the best part is that I really appreciated those candidates staying top of mind with me. Why? Because it kept me from having to weed through hundreds of unqualified candidates.

8) You don’t take advantage of opportunities right in front of your face. Right now I am sitting on a two hour plane ride from Kansas City back to my home in Atlanta. I had an idea pop into my head to write this article after talking to a couple of job seekers who are close to 100% guaranteed not to get employment anytime soon (see reasons 1-13). Oops the battery on my laptop is completely dead and Delta just doesn’t have the foresight like the Virgin Atlantic visionaries to add AC; even in first class (yeah I’m spoiled, so). I am actually writing this entire article on my iPhone because my laptop battery died (I thought about writing a book about writing a book on my phone). I have never understood how someone can spend hours on a plane and not at least have something to read, let alone work on. But in all seriousness, opportunities are all around us every day. Most of the time we are just not prepared to take advantage of them. They say that luck is when preparation and opportunity cross paths and that is so true. Here’s a great example. And this story came from an article in the Atlanta Journal almost a year ago. Yes I was prepared for the opportunity and cut the article out and filed it under, “opportunities”. Anyway the article is about a marketing executive who was a little down on his luck (not enough business) so he decided to create some by actually scheduling flights (mostly first class) to no-where in particular. Why? Because most decision makers were on flights and in first class. The result was that David Topus, marketing and business consultant, landed a 3 year business relationship with former Delta CEO, Leo Mullin, countless contacts and even a 100k deal because of a seat assignment mix up. Now I understand that most people don’t have the means to spend a couple of grand on a first class ticket just on the chance that they will meet someone, but you are missing the point. David just created networking opportunities that exist for all of us, every day. Instead of a first class flight, the opportunity you create could come from a Chamber Networking function or a MeetUp group that you start, or god forbid strike up a conversation with someone in line at the grocery store. The differentiator is that David took an active role in his networking whereas most people think that “showing up” is good enough. Seriously, the whole “90% of life is just showing up” has really screwed up a lot of folks. In the very best of markets maybe that has a hint of truth; with the results only lasting short term. In this market it has no relevance what so ever.

9) Your resume sucks. Alright I’ve reviewed more resumes than I can count. Do you want to know the bottom line? Okay here you go. You know that resume writer that you paid big bucks for? Fire them and hire an editor instead (at a fraction of the price). Your resume won’t get you the job or interview but it can certainly lose it for you. So use this as a rule of thumb. Don’t make it too long, too complicate (go for it if you are a PhD in Neuroscience and are applying for the same but still be careful because a recruiter is likely screening your resume) or too messy. It doesn’t matter how good a candidate you are if your resume shows how poorly you can hire a proof reader or do it yourself. And here’s some very valuable information (you can send me a check if you want) that will completely differentiate you from the rest of the world. Go back and read number 6 above. Take out some words (no fluff in the resume please) and add a few graphs or charts that are easy to read. It will immediately catch someone’s eye and it will resonate with another 33 1/3% of the population who are visual learners (come on, we all like to look at the pictures).

10) You need immediate gratification. An article in The New Yorker highlighted a 1960’s study that showed there is a direct correlation between a child’s ability to delay immediate gratification and success. In fact the 30% of kids who could delay getting a marshmallow for just 15 minutes scored on average 210 points higher on SAT scores. The 70% who could not delay immediate gratification struggled making friends and handling stressful situations. To put this in perspective, the job seeker that needs immediate gratification is the one who posts their resume every day, they do mass mailings of cover letters, and they mindlessly apply for job after job. The job seeker who can delay immediate gratification will do their due diligence by researching companies, individuals, industries and competitors. They will put together a package of solutions and take the time to build relationships as well as practice until their message is clear and value oriented. So what’s it going to be? One marshmallow now or two in 15 minutes?

11) You’re a taker, not a giver. If you are always looking for what a company is going to do for you and what your benefits will be then you are thinking backwards and you are doomed to fail. Everyone’s favorite radio station is WIIFM (what’s in it for me) so it’s only natural to be a little selfish. The only problem is that your potential employer listens to the same station and they have the upper hand. So if your mission is not to add value to individuals and organizations then you’ve added one more reason why you may never get a job in this economy. The best way to learn how to add value is to make a list of the common concerns an employer might have about hiring someone and answer them. Employers are really only concerned about 3 things. If you can do the job. If you will do the job. If they like you. Answer the objections before the interviewer has had a chance to ask you about them and you are in baby. Other great ways to add value is by doing a S.W.O.T. Analysis or actually preparing a summary of how you will attack the position in your first 90 days (please include items related to soliciting the help of other people in the company).

12) You’re going it alone. Here’s the bottom line. Two heads are better than one and you only have one (if you do in fact have two, skip this section). Napoleon Hill in his masterpiece, Think and Grow Rich, described it a little more elegantly. He said that a mastermind is “The coordination of knowledge and effort of two or more people, who work toward a definite purpose, in the spirit of harmony.” And also, “No two minds ever come together without thereby creating a third, invisible intangible force, which may be likened to a third mind.” In fact he also stated that nothing of greatness was ever achieved by a single man. Yet so often, especially when we are down and out, we tend to play turtle and hide in our shell. You should be doing just the opposite by joining forces with accountability partners who will challenge you to do things that you would never do on your own. And of course, you should return the favor. If you want to know where to find an accountability partner, don’t worry, they are everywhere and likely looking for you as well. See number 8 above.

13) You aren’t prepared. I had to add this in just to make it an even 13 reasons that you will never get a job (only if you are actually a participant in one or more of them). Brian Tracy, the world famous sales trainer said that for every minute you spend planning, you save 10 minutes in execution. That’s a 1000% return on your energy. To put that in perspective, if you do the proper planning and preparation then you can have one interview and get the job or you can be poorly prepared and continue to interview over and over and over again. Get it? So what should you be preparing? In a word, everything. Interview questions (with your accountability partner), reviewing your resume (with your accountability partner), interviewing other people (because you learn when you teach), researching companies, individuals, industries, trends etc and practice relating the information over and over until you are good at it and you exude confidence (because you will when you know your stuff). I could go on and on but I think you get the point. Everything you do, you should plan and prepare for. There you have it. 13 reasons why you may not ever get a job in this economy. I hope that is not the case. I hope this has been a wake up call for you because these are also 13 ways that you can differentiate yourself from most every other job seeker. It’s a buyers market and you better have the right product for anyone to be interested. Dents, dings and scratches need not apply.


SUKU YAHUDI yang HILANG – JEPANG

Suku yang Hilang – Jepang

Israel Datang ke Jepang
Oleh: Arimasa Kubo

Upacara tradisional di Jepang bisa jadi merupakan jejak bahwa Yahudi dan 10 Suku Hilang Israel datang ke Jepang kuno.

jepang-1

jepang-2

Festival di Jepang yang Mengilustrasikan Kisah Ishaq
Di prefektur Nagano, Jepang, terdapat sebuah kuil besar Shinto bernama “Suwa-Taisha” (Shinto adalah agama tradisional khas Jepang). Setiap tanggal 15 April, di Suwa-Taisha diadakan festival tradisional bernama “Ontohsai”. Festival ini mengilustrasikan kisah Ishaq dalam bab 22 Genesis, Bibel, yaitu, kisah mengenai Ibrahim yang hendak mengorbankan putranya sendiri, Ishaq. Festival “Ontohsai” diselenggarakan sejak zaman dahulu kala dan dianggap sebagai festival terpenting di “Suwa-Taisha”.

jepang-3

Di sebelah kuil “Suwa-Taisha”, ada sebuah gunung bernama Gunung Moriya (dalam bahasa Jepang disebut “Moriya-san”). Penduduk di area Suwa memanggil dewa Gunung Moriya dengan sebutan “Moriya no kami”, yang berarti “dewa Moriya”. Pada festival tersebut, seorang anak laki-laki diikatkan dengan tali pada sebuah pilar kayu, lalu ditempatkan di atas tikar bambu. Seorang pendeta Shinto menghampiri sang anak sambil menyiapkan sebilah pisau, namun kemudian seorang pembawa pesan/messenger (pendeta lainnya) datang, dan anak laki-laki tersebut dibebaskan. Ini mengingatkan kita pada kisah ketika Ishaq dibebaskan setelah malaikat datang pada Ibrahim.

jepang-4

Pada festival ini, pengorbanan binatang juga dilakukan. Sebanyak 75 ekor rusa dikorbankan, tapi di antara jumlah tersebut diyakini bahwa ada seekor rusa yang kupingnya cacat. Rusa ini dipercaya telah dipersiapkan oleh tuhan. Hal ini mungkin ada kaitannya dengan biri-biri jantan yang dipersiapkan tuhan dan kemudian dikorbankan setelah Ishaq bebas. Namun di zaman dahulu, penduduk berpikir bahwa kebiasaan pengorbanan rusa ini adalah hal yang aneh, sebab pengorbanan binatang bukanlah sebuah tradisi Shinto.

jepang-5

Penduduk menyebut festival ini sebagai “festival untuk dewa Misakuchi”. “Misakuchi” mungkin berasal dari “mi-isaku-chi”. “Mi” berarti “besar”, “isaku” mungkin saja “Ishaq” (dalam bahasa Hebrew adalah “Yitzhak”), dan “chi” adalah sesuatu (semacam partikel-pen) yang dipakai untuk akhir suatu kata. Tampaknya penduduk Suwa menjadikan Ishaq sebagai dewa, mungkin karena pengaruh dari para penyembah berhala.

Kini upacara pengorbanan anak laki-laki dan pembebasannya tersebut tak lagi dipraktekkan, tapi kita masih bisa melihat pilar kayu yang disebut “oniye-basira” yang berarti “pilar pengorbanan” (sacrifice-pillar).

jepang-6

Kini penduduk menggunakan binatang tiruan (stuffed animal/binatang sumpalan) sebagai pengganti bintang asli dalam melaksanakan pengorbanan. Bagi rakyat di zaman Meiji (sekitar 100 tahun lalu), mengikat seorang anak laki-laki yang diikuti dengan pengorbanan binatang dianggap sebagai perbuatan biadab, dan kebiasaan tersebut dihentikan. Tapi festival itu sendiri hingga hari itu masih berlangsung.

Upacara pengorbanan anak laki-laki tersebut dipertahankan hingga permulaan zaman Meiji. Masumi Sugae, seorang terpelajar Jepang dan pencatat perjalanan yang hidup di zaman Edo (sekitar 200 tahun lalu), menuliskan catatan perjalanannya dan mencatat apa yang ia lihat di Suwa. Catatan ini memperlihatkan keterangan detail mengenai “Ontohsai”. Catatan ini mengatakan bahwa upacara pengorbanan anak laki-laki dan pembebasannya tersebut, serta pengorbanan binatang, masih berlangsung pada zaman Sugae. Catatan Sugae ini tersimpan di museum dekat Suwa-Taisha.

Festival “Ontohsai” dipertahankan oleh keluarga Moriya sejak zaman dahulu kala. Keluarga Moriya berpikir bahwa “Moriya-no-kami” (dewa Moriya) adalah dewa leluhur mereka. Dan mereka berpikir bahwa “Gunung Moriya” adalah tempat suci mereka. Nama “Moriya” mungkin berasal dari “Moriah” (dalam bahasa Hebrew adalah “Moriyyah”) dalam Genesis 22:2.
Keluarga Moriya menyelenggarakan festival tersebut selama 78 generasi. Festival Ontohsai pasti telah ada sejak zaman dahulu.

Saya tidak mengetahui negara lain, selain Jepang, yang memiliki sebuah festival yang mengilustrasikan kisah Ishaq. Saya yakin tradisi ini menjadi bukti kuat bahwa Israel pernah datang ke Jepang di zaman dahulu.

Hiasan pada bagian atas Imperial House of Japan sama dengan yang ditemukan pada Gerbang Yerusalem
Hiasan yang terdapat pada bagian atas Imperial House of Japan adalah berupa lambang bundar (round mark) berbentuk bunga dengan 16 daun bunga (foto kanan). Bentuknya di masa kini terlihat seperti bunga serunai/chrysanthemum (mum), tapi para ilmuwan mengatakan bahwa di zaman kuno, bentuk tersebut lebih terlihat seperti bunga matahari. Ini benar-benar bentuk yang sama dengan lambang pada gerbang Herod di Yerusalem. Hiasan pada gerbang Herod juga memiliki 16 daun bunga (foto kiri).

jepang-7

Hiasan pada Imperial House of Japan ini telah ada sejak zaman yang sangat lampau, begitu pula dengan gerbang Herod.

jepang-8

Simbol Bintang David juga digunakan di Ise-jingu, kuil Shinto untuk Imperial House of Japan
Ise-jingu di prefektur Mie, Jepang, merupakan sebuah kuil Shinto yang dibangun untuk Imperial House of Japan. Pada kedua sisi jalan menuju kuil tersebut terdapat lampu-lampu yang terbuat dari batu. Anda juga dapat melihat Bintang David kaum Yahudi terukir di setiap lampu, dekat bagian puncaknya.

jepang-9

Hiasan (crest) yang digunakan di bagian dalam kuil (Izawa-no-miya) di Ise-jingu juga adalah Bintang David. Ini telah ada sejak zaman kuno.

Di prefektur Kyoto, ada sebuah kuil bernama “Manai-Jinja” yang merupakan Kuil Ise-jingu asli. Hiasan di “Manai-Jinja” juga adalah Bintang David. Jadi, ini telah digunakan sejak zaman dahulu kala.

jepang-10

Saya pernah mendengar bahwa Bintang David ditemukan di sebuah sinagog Yahudi pada abad ke-3 di Eropa.

Para pemimpin keagamaan Jepang, “Yamabushi”, meletakkan sebuah kotak hitam pada dahi mereka, serupa dengan kaum Yahudi yang meletakkan Phylactery (kotak kecil berbahan kulit yang memuat teks-teks Hebrew-pen) di dahi.
“Yamabushi” adalah pemimpin keagamaan yang sedang dalam masa latihan dan hanya ada di Jepang. Kini, mereka dianggap sebagai bagian dari Budhisme Jepang. Namun, Budhisme di Cina, Korea, atau India, tidak memiliki kebiasaan ini. Kebiasaan “Yamabushi” telah ada di Jepang sebelum Budhisme masuk ke Jepang pada abad ke-7.

Pakaian yang dikenakan “Yamabushi” pada dasarnya berwarna putih. Di dahinya, mereka meletakkan sebuah boks kecil berwarna hitam yang disebut “tokin”, yang diikatkan ke kepalanya dengan tali hitam. Mereka benar-benar menyerupai Yahudi yang meletakkan phylactery (kotak hitam) di dahi dengan menggunakan tali hitam. Ukuran “tokin” ini hampir sama dengan ukuran phylactery milik kaum Yahudi. Tapi “tokin” berbentuk bundar dan terlihat seperti bunga.

jepang-11

jepang-12

Sepertinya, phylactery Yahudi yang diletakkan di dahi semula berasal dari “pelat” dahi yang diletakkan pada dahi pendeta tertinggi, Aaron, dengan menggunakan tali (Exodus 28:36-38). Menurut cerita/dongeng, ukurannya sekitar 4 cm (1,6 inchi), dan beberapa ilmuwan mengatakan bahwa ini berbentuk bunga. Jika demikian, maka pelat tersebut sangat mirip dengan bentuk “tokin” di Jepang yang dikenakan oleh “Yamabushi”.

jepang-13Setahu saya, hanya ada dua negara di dunia ini yang mengenakan sebuah boks di dahi, yaitu Israel dan Jepang,

Selain itu, “Yamabushi” mengenakan kerang laut berukuran besar sebagai tanduk. Ini sangat mirip dengan kaum Yahudi yang meniup shofar, atau tanduk biri-biri jantan. Ketika ditiup, suara yang keluar dari tanduk “Yamabushi” benar-benar seperti suara shofar. Di Jepang tak ada biri-biri, “Yamabushi” harus menggunakan tanduk dari kerang laut, bukan tanduk biri-biri jantan.

“Yamabushi” adalah orang-orang yang menganggap pegunungan sebagai tempat suci mereka untuk latihan keagamaan. Orang-orang Israel juga menganggap pegunungan sebagai tempat suci. Ten Commandments Torah diturunkan di Gunung Sinai. Yerusalem adalah kota yang berada di atas gunung. Yesus (Yeshua) terbiasa mendaki gunung tersebut untuk berdoa di sana. Perubahan rupa Yesus juga terjadi di atas gunung.

Di Jepang terdapat legenda mengenai “tengu”, yang tinggal di sebuah gunung dan memiliki bentuk tubuh yang sama dengan “Yamabushi”. Ia memiliki hidung yang jelas serta kemampuan supernatural. “Ninja”, agen atau mata-mata di zaman kuno yang bekerja untuk tuannya, sering mendatangi “tengu” di gunung untuk mendapatkan kemampuan supernatural darinya. Setelah memberikan kekuatan, “Tengu” memberi “Ninja” sebuah “tora-no-maki” (gulungan “tora”). “Gulungan tora” ini dianggap sebagai buku/kitab terpenting yang berguna dalam setiap masalah. Kami, orang Jepang, kadang-kadang menggunakan buku ini dalam kehidupan sehari-hari kami, bahkan hingga hari ini.

Kami tidak mengetahui bahwa gulungan Torah Yahudi yang asli pernah ditemukan di lokasi-lokasi bersejarah di Jepang. Saya hanya dapat menduga bahwa “gulungan tora” menggunakan kitab suci bernama “Torah”, yang digunakan oleh kaum Yahudi hingga hari ini.

“Omikoshi” di Jepang menyerupai Ark of the Covenant (Tabut Perjanjian)
Dalam Bibel, Kejadian Pertama chapter 15, tertulis bahwa David membawa tabut perjanjian dari Tuhan ke Yerusalem.

“David dan para sesepuh Israel serta para komandan unit yang berjumlah ribuan pergi membawa tabut perjanjian TUHAN dari rumah Obed-Edom, dengan penuh kegembiraan. …Lalu David berpakaian jubah yang terbuat dari linan halus, begitu pula para Levites yang sedang membawa tabut, serta para penyanyi, dan Keniah, yang bertugas menyanyikan paduan suara. David juga mengenakan ephod dari linan. Jadi semua Israel membawa tabut perjanjian TUHAN sambil bersorak-sorai, dengan membunyikan tanduk biri-biri jantan dan terompet, dan simbal, serta memainkan lyre (instrumen bersenar yang berbentuk U, digunakan di zaman kuno-pen) dan harpa.” (15: 25-28)

jepang-14

Ketika membaca paragraf tersebut, saya berpikir; “Betapa miripnya ini dengan pemandangan ketika orang-orang Jepang mengangkut ‘Omikoshi’ kami saat festival? Bentuk ‘Omikoshi’ Jepang benar-benar terlihat seperti tabut perjanjian. Orang-orang Jepang bernyanyi dan menari di depannya sambil bersorak-sorai, dan memainkan instrumen musik. Semua hal ini sangat mirip dengan kebiasaan Israel kuno.”

jepang-15

Orang-orang Jepang mengangkut “Omikoshi” di atas pundak mereka dengan tiang – biasanya 2 tiang. Begitu pula halnya dengan Israel kuno:

“Para Levites mengangkut tabut Tuhan dengan tiang di pundak mereka, seperti yang diperintahkan Musa berdasarkan firman TUHAN.” (Kejadian 1 15:15)

Tabut perjanjian Israel memiliki 2 tiang (Eksodus 25: 10-15). Beberapa model tabut yang diperbaiki, seperti bayangan kita, menggunakan 2 tiang di bagian atas tabut. Namun Bibel mengatakan bahwa tiang-tiang tersebut diikatkan pada tabut oleh 4 cincin “pada keempat kakinya” (Eksodus 25:12). Jadi tiang-tiang tersebut pasti dilekatkan pada dasar tabut. Ini serupa dengan “Omikoshi” Jepang.

Tabut Israel memiliki 2 patung cherubim (malaikat urutan kedua pada hirarki surga-pen) berbahan emas pada bagian puncaknya. Cherubim adalah sejenis malaikat, mahluk surga yang misterius. Mereka memiliki sayap seperti burung. “Omikoshi Jepang” juga memiliki burung emas, yang disebut “Ho-oh”, pada bagian puncaknya, yang merupakan burung khayalan dan makhluk surga yang misterius. Secara keseluruhan, tabut Israel dilapisi emas. “Omikoshi” Jepang juga hampir seluruhnya dilapisi emas. Ukuran “Omikoshi” hampir sama dengan tabut Israel. “Omikoshi” Jepang mungkin merupakan sisa-sisa tabut Israel kuno.

Banyak hal yang berkenaan dengan tabut Israel menyerupai adat-istiadat Jepang
Raja David dan orang-orang Israel bernyanyi dan menari sambil membunyikan instrumen-instrumen musik di depan tabut. Kami, orang Jepang, bernyanyi dan menari sambil membunyikan instrumen-instrumen musik di depan “Omikoshi”.

Beberapa tahun lalu, saya menonton sebuah film buatan Amerika berjudul “King David” yang memuat kisah terpercaya mengenai kehidupan Raja David. Dalam film itu, David membawa tabut ke Yerusalem sambil menari di depan tabut tersebut. Saya berpikir: “Jika pemandangan di Yerusalem itu diganti dengan pemandangan Jepang, maka adegan ini akan sama persis dengan apa yang saya lihat di sini, dalam festival-festival di Jepang.”

Atmosfir musiknya pun menyerupai musik Jepang. Tarian David benar-benar terlihat seperti tarian tradisional Jepang.

Dalam festival “Gion-jinja” di kuil Shinto di Kyoto, orang-orang mengangkut “Omikoshi” lalu masuk ke dalam air, dan menyeberangi sungai. Saya hanya dapat menduga bahwa ini berasal dari ingatan Israel Kuno yang mengangkut tabut ketika menyeberangi sungai Jordan setelah melakukan eksodus dari Mesir.

Di sebuah pulau di Laut Inland, Seto, Jepang, orang-orang yang terpilih sebagai pengangkut “Omikoshi” tinggal bersama di sebuah rumah selama satu minggu sebelum mereka mengangkut “Omikoshi”. Ini untuk mencegah pencemaran pada diri mereka. Selanjutnya, pada hari sebelum mengangkut “Omikoshi”, mereka mandi dalam air laut untuk menyucikan diri. Ini sama dengan kebiasaan Israel kuno:

“Demikianlah para pendeta dan Levites menyucikan diri mereka untuk membawa tabut Tuhan Israel.” (Kejadian 1 15:14)

Bibel mengatakan bahwa setelah tabut memasuki Yerusalem dan barisan berhenti; “David membagikan sepotong roti, sepotong daging, dan sepotong kue kismis, kepada setiap orang Israel, baik laki-laki maupun perempuan” (Kejadian 1 16:3). Ini sama dengan kebiasaan di Jepang. Di Jepang, setelah festival selesai, gula-gula dibagikan kepada setiap orang. Itu adalah sesuatu yang menyenangkan saat saya masih kanak-kanak.

Jubah pendeta Jepang menyerupai jubah pendeta Israel
Bibel mengatakan bahwa ketika David membawa tabut ke Yerusalem; “David berpakaian jubah yang terbuat dari linan halus” (Kejadian 1 15:27). Begitu pula dengan para pendeta dan paduan suara. Dalam Bibel berbahasa Jepang, ayat ini diterjemahkan menjadi “jubah dari linan putih”.

Pada Israel kuno, meski pendeta tinggi mengenakan jubah berwarna, para pendeta umum mengenakan linan putih. Para pendeta mengenakan pakaian berwarna putih pada acara-acara suci. Begitu pula dengan para pendeta Jepang, mengenakan jubah putih di setiap acara suci. Di Ise-jingu, salah satu kuil tertua di Jepang, semua pendeta mengenakan jubah putih. Dan di banyak kuil Shinto lainnya di Jepang, orang-orang mengenakan jubah putih saat mengangkut “Omikoshi”, persis seperti yang dilakukan Israel. Para pendeta Budha mengenakan jubah berwarna yang mewah. Tapi dalam agama Shinto Jepang, putih dianggap sebagai warna paling suci.

Kaisar Jepang, setelah ia menyelesaikan upacara kenaikan tahta, datang sendirian ke hadapan dewa Shinto. Saat pergi ke sana, ia mengenakan jubah berwarna putih polos di seluruh tubuhnya. Sementara kakinya tidak mengenakan apa-apa. Hal ini sama dengan ketika Musa dan Joshua melepas alas kaki mereka di hadapan Tuhan (Eksodus 3:5, Joshua 5:15).

Marvin Tokayer, seorang rabbi yang tinggal di Jepang selama 10 tahun, menulis dalam bukunya:

“Jubah linan yang dikenakan oleh pendeta Shinto Jepang memiliki bentuk yang sama dengan jubah linan putih pada para pendeta Israel kuno.”

jepang-16

Jubah para pendeta Shinto Jepang memiliki tali sepanjang 20-30 cm (sekitar 10 inchi) yang menggantung dari sudut jubah. Keberadaan bagian yang menjuntai ini (fringe/jumbai) merupakan kebiasaan orang-orang Israel. Deuteronomy 22:12 mengatakan:

“Buatlah menggantung di sudut pakaian mereka sepanjang generasi.”

Fringe (tassel/jumbai) merupakan sebuah tanda bahwa seseorang adalah kaum Israel. Dalam ajaran Perjanjian Baru, juga tertulis bahwa para Pharisee (anggota sekte Yahudi kuno-pen) “memanjangkan jumbai pada pakaian mereka” (Matius 23:5). Seorang wanita yang sedang mengalami pendarahan datang pada Yesus (Yeshua) dan menyentuh “jumbai pada mantel-Nya” (Matius 9:20, Perjanjian Baru: Translation in the Language of the People, diterjemahkan oleh Charles B. Williams). Pakaian Israel kuno kadang kala tidak memiliki jumbai. Namun jubah mereka benar-benar memiliki jumbai. Menurut tradisi, Tallit Yahudi (syal untuk beribadah), yang dipakai oleh Yahudi ketika berdoa, memiliki jumbai pada sudut-sudutnya.

Pendeta Shinto Jepang memasangkan kain berbentuk persegi pada jubah mereka, dari bahu hingga paha. Ini sama dengan ephod yang dipakai oleh David:

“David juga mengenakan ephod dari linan.” (Kejadian 1 15:27)

Meskipun ephod yang dikenakan pendeta tinggi dipenuhi warna dengan adanya permata, pendeta biasa, yang tingkatnya berada di bawahnya, mengenakan ephod dari kain linan putih yang sederhana (Samuel 1 22:18). Rabbi Tokayer mengatakan bahwa kain persegi yang menempel pada jubah pendeta Shinto Jepang terlihat sangat mirip dengan ephod Kohen, pendeta Yahudi.

Pendeta Shinto Jepang meletakkan topi di kepalanya, persis seperti yang dilakukan pendeta Yahudi (Eksodus 29:40). Pendeta Jepang juga memasang ikat/selempang di pinggangnya. Begitu pula halnya dengan pendeta Israel. Pakaian para pendeta Shinto Jepang pasti merupakan pakaian yang digunakan oleh Israel kuno.

Melambaikan hasil panen juga merupakan kebiasaan di Jepang
Orang-orang Yahudi melambaikan hasil panen mereka, berupa tumpukan padi, 7 minggu sebelum Shavuot (Pentecost, Leviticus 23:10-11). Mereka juga melakukannya pada saat Feast of Booths (Sukkot, Leviticus 23:40). Ini telah menjadi tradisi sejak masa Musa. Pendeta Israel kuno juga melambaikan sebuah ranting tanaman ketika melakukan penyucian terhadap seseorang. David mengatakan, “Bersihkan diriku dengan hyssop (herbal aromatik berupa semak kecil, dulu sering dipakai untuk pengobatan-pen), dan aku akan menjadi bersih” [Mazmur 51:7(9)]. Ini juga merupakan adat-istiadat tradisional Jepang.

jepang-17

Ketika pendeta Jepang melakukan penyucian terhadap seseorang atau sesuatu, ia melambaikan sebuah ranting tanaman. Atau melambaikan “harainusa”, yang sangat serupa dengan ranting tanaman. “Harainusa” di masa sekarang lebih sederhana dan terbuat dari kertas putih yang dilipat membentuk zig-zag seperti petir kecil, namun di zaman dahulu “harainusa” adalah sebuah ranting tanaman atau rumput.

Seorang wanita Jepang beragama Kristen yang saya kenal, sebelumnya menganggap bahwa “harainusa” ini serupa dengan kebiasaan pagan. Namun ia kemudian pergi ke Amerika Serikat dan memperoleh kesempatan menghadiri sebuah pertemuan Sukkot. Saat ia melihat seorang Yahudi yang sedang melambaikan seikat hasil panen, ia berkata dalam hatinya, “Wah, ini sama dengan yang dilakukan oleh pendeta Jepang! Di sinilah rumah untuk orang Jepang berada.”

Struktur kuil Shinto Jepang sama dengan tempat ibadat (God’s Tabernacle) Israel Kuno
Bagian dalam tempat ibadat Israel kuno terbagi menjadi 2 bagian. Yang pertama adalah Holy Place, dan yang kedua adalah Holy of Holies. Begitu pun halnya dengan kuil Shinto Jepang, terbagi menjadi 2 bagian.

Fungsi-fungsi yang terdapat pada kuil Jepang serupa dengan tempat ibadat Israel. Orang-orang Jepang beribadat di depan Holy Place yang ada di kuil. Mereka tidak dapat memasuki Holy Place. Hanya pendeta Shinto yang boleh masuk. Pendeta Shinto memasuki Holy of Holies hanya pada saat-saat tertentu. Ini sama halnya dengan tempat ibadat Israel.

Holy of Holies di kuil Shinto Jepang terletak di sebelah barat, persis seperti Holy of Holies pada tempat ibadat Israel. Holy of Holies Shinto juga berada satu tingkat lebih tinggi daripada Holy Place, di antara Holy of Holies dan Holy Place terdapat anak tangga. Para ilmuwan mengatakan bahwa, dalam kuil Israel yang dibangun oleh Solomon, Holy of Holies juga berada pada tingkat yang lebih tinggi, dan di antara Holy of Holies dan Holy Place terdapat anak tangga selebar 2,7 meter (9 kaki).

jepang-18

Di bagian depan kuil Jepang terdapat 2 patung singa, disebut “komainu”, yang berdiri di kedua sisi jalan. Kedua patung tersebut bukanlah berhala, tapi penjaga kuil. Hal ini pun merupakan salah satu kebiasaan Israel kuno. Di kuil Tuhan Israel dan istana Solomon, terdapat patung-patung atau relief-relief singa (Raja-raja 1 7:36, 10:19).

jepang-19Dalam sejarah awal Jepang, tak pernah ada penggunaan singa. Tapi patung singa tersebut telah diletakkan di kuil-kuil Jepang sejak zaman kuno. Hal ini dibuktikan oleh para ilmuwan bahwa patung singa yang ada di bagian depan kuil-kuil Jepang berasal dari Timur Tengah.

Dekat pintu masuk kuil Jepang, terdapat “temizuya”, yaitu tempat bagi para penyembah untuk mencuci tangan dan mulut. Ini sama dengan yang ditemukan pada sinagog Yahudi. Tempat ibadat dan kuil Israel kuno juga memiliki laver, untuk mencuci dan bersuci, dekat pintu masuk.

Di bagian depan kuil Jepang, terdapat gerbang, yang disebut “torii”. Gerbang dengan model seperti ini tidak ada di China atau Korea, ini khas Jepang. Gerbang “torii” terdiri dari 2 pilar vertikal dan sebuah palang yang menghubungkan bagian atas pilar. Tapi bentuk yang paling kuno hanya terdiri dari 2 pilar dan sebuah tali yang menghubungkan pilar. Ketika seorang pendeta Shinto menunduk pada gerbang, ia menunduk kepada 2 pilar tersebut secara terpisah. Maka diasumsikan bahwa gerbang “torii” tersebut pada awalnya hanya terdiri dari dua pilar.

jepang-20

Pada kuil Israel, terdapat 2 pilar yang digunakan sebagai gerbang (Raja-raja 1 7:21). Dan dalam bahasa Aramaik, yang digunakan oleh Israel kuno, kata gerbang adalah “taraa”. Kata ini mungkin berubah sedikit dan menjadi kata Jepang, “torii”. Beberapa “torii”, terutama pada kuil tua, bercat merah. Saya menduga bahwa ini merupakan gambaran mengenai 2 pos pintu, termasuk kayu horizontalnya, yang terkena darah anak biri-biri pada malam sebelum eksodus Israel dari Mesir.

Dalam agama Shinto Jepang, ada sebuah kebiasaan melingkupi/mengelilingi tempat suci dengan sebuah tali yang disebut “shimenawa”, yang mana tali ini memiliki sarung (terbuat dari kertas putih) yang dimasukkan sepanjang tali. Tali “shimenawa” ini dipasang sebagai pembatas. Bibel mengatakan bahwa saat Musa memberikan en Commandment dari Tuhan, di Gunung Sinai, ia “memasang pembatas” (Eksodus 19:12) di sekeliling gunung supaya kaum Israel tidak mendekatinya. Meski saya tidak tahu apa yang digunakan sebagai “pembatas” tersebut, pasti ada tali atau yang lain yang dipasang sebagai pembatas. Jika demikian, maka tali “shimenawa” Jepang mungkin merupakan satu kebiasaan yang berasal dari zaman Musa.

Satu-satunya perbedaan besar antara kuil Jepang dan kuil Israel kuno adalah bahwa kuil Jepang (Shinto) tidak memiliki altar pembakaran untuk pengorbanan hewan. Sebelumnya saya penasaran mengapa agama Shinto tak memiliki kebiasaan mengorbankan hewan, jika benar bahwa Shinto berasal dari agama Israel kuno. Tapi kemudian saya menemukan jawabannya dalam Deuteronomy chapter 12. Musa memerintahkan kaumnya untuk tidak melakukan pengorbanan hewan di tempat lain selain tempat khusus di Kanaan (12:10-14). Jadi, jika Israel datang ke Jepang kuno, mereka tidak diperbolehkan melakukan pengobanan hewan.

Banyak kebiasaan Jepang yang menyerupai kebiasaan Israel kuno
Saat orang-orang Jepang beribadat di depan Holy Place di kuil Shinto, mereka pertama-tama membunyikan bel emas yang tergantung di pusat pintu masuk. Ini adalah kebiasaan Israel kuno. Pendeta tinggi, Aaron, meletakkan “bel emas” di keliman (batas pakaian dimana pinggirnya dilipat dan dijahit) jubahnya. Sehingga dengan demikian suara bel dapat terdengar dan sang pendeta takkan mati ketika melakukan pelayanan di sana (Eksodus 28:33-35).

jepang-21

Orang-orang Jepang bertepuk tangan 2 kali ketika beribadat di depan Holy Place. Ini, di masa Israel kuno, merupakan kebiasaan yang memiliki arti bahwa “I keep promises” (saya berjanji). Dalam Injil, Anda dapat menemukan kata yang diterjemahkan sebagai “pledge” (janji). Pengertian aslinya dalam bahasa Hebrew adalah “clap his hand” (menepukkan kedua tangannya/bertepuk tangan) (Ezekiel 17:18, Amsal Sulaiman 6:1). Tampaknya orang-orang Israel kuno selalu melakukan tepuk tangan ketika berjanji atau ketika melakukan sesuatu yang penting.

Orang-orang Jepang menunduk di depan kuil sebelum dan sesudah bertepuk tangan dan beribadat. Mereka juga menunduk sebagai salam penghormatan ketika bertemu. Menunduk juga merupakan kebiasaan Israel kuno. Jacob menunduk saat ia mendekati Esau (Genesis 33:3). Saya telah memperhatikan bahwa orang-orang Yahudi modern tidak memiliki kebiasaan menunduk. Namun, mereka menunduk ketika membacakan doa. Orang-orang Ethiopia modern memiliki kebiasaan menunduk, mungkin disebabkan oleh Yahudi kuno yang bermigrasi ke Ethiopia di zaman dahulu. Cara orang Ethiopia menunduk serupa dengan cara orang Jepang.

Kami, orang Jepang, memiliki kebiasaan menggunakan garam untuk penyucian. Penduduk terkadang menaburkan garam setelah orang jahat beranjak pergi. Ketika saya menonton drama TV dari masa Samurai, saya melihat seorang wanita melempar garam ke tempat dimana seorang pria yang ia benci beranjak pergi. Kebiasaan ini sama dengan Israel kuno. Setelah Abimelech merebut kota musuh, “ia menaburinya dengan garam” (Judge 9:45). Kami, orang Jepang, dapat cepat memahami bahwa ini sama artinya dengan membersihkan dan menyucikan kota.

Saya mendengar bahwa saat orang Yahudi pindah ke rumah baru, ia menaburinya dengan garam untuk menyucikan dan membersihkannya. Lagi-lagi, hal ini sama dengan yang ada di Jepang. Di restoran khas Jepang, sang pemilik biasanya meletakkan garam di dekat pintu masuk. Yahudi juga menggunakan garam untuk daging Kosher. Semua daging Kosher dimurnikan dengan garam dan semua makanan diawali dengan roti dan garam.

Orang Jepang meletakkan garam di pintu masuk pemakaman. Setelah kembali dari pemakaman, seseorang harus menaburkan garam kepada seseorang yang lain sebelum ia (orang yang ditaburi garam-pen) memasuki rumahnya, karena dalam agama Shinto terdapat anggapan bahwa semua orang yang pergi ke pemakaman atau menyentuh mayat menjadi tidak bersih. Lagi-lagi, konsep yang sama dengan yang ada pada Israel.

jepang-22

Pegulat Jepang, “sumo”, menaburi ring sumo dengan garam sebelum mereka bertarung. Orang-orang Amerika dan Eropa penasaran mengapa mereka menaburkan garam. Namun Rabbi Tokayer menulis bahwa kaum Yahudi dapat cepat memahami maknanya. Orang Jepang mempersembahkan garam setiap kali mereka melaksanakan persembahan keagamaan. Ini sama dengan kebiasaan yang dilakukan oleh Israel, karena Bibel mengatakan: “Saat kau melakukan persembahan, kau harus mempersembahkan garam” (Leviticus 2:13). Orang Jepang zaman kuno memiliki kebiasaan memasukkan garam saat mandi pertama bayi. Orang Israel kuno membasuh bayi yang baru lahir dengan air setelah menggosok sang bayi dengan garam secara lembut (Ezekiel 16:4). Penyucian dan pembersihan dengan menggunakan garam dan/atau air merupakan kebiasaan umum pada orang Jepang dan Israel.

Dalam Injil berbahasa Hebrew, kata “clean” (bersih) atau “unclean” (tidak bersih) sering muncul. Orang Amerika atau Eropa tidak familiar dengan konsep ini. Tapi orang Jepang dapat dengan mudah memahaminya, karena ini merupakan konsep penting dalam Shinto untuk menghargai kebersihan dan menghindari ketidakbersihan. Lagi-lagi, mungkin saja konsep ini berasal dari Israel kuno.

Dalam agama Shinto Jepang tidak ada berhala, sama halnya seperti dalam agama Israel
Kuil Budha memiliki berhala yang diukir dalam bentuk Budha dan dewa lainnya. Tapi dalam kuil Shinto Jepang tidak ada berhala. Di pusat Holy of Holies kuil Shinto, terdapat sebuah cermin, pedang, atau anting-anting. Namun para pemeluk Shinto tidak menganggap benda-benda tersebut sebagai dewa mereka. Dalam agama Shinto, dewa dianggap tidak terlihat. Cermin, pedang, dan anting-anting tersebut, bukanlah berhala, tapi hanya sebagai objek untuk menunjukkan bahwa tempat itu merupakan tempat suci dimana dewa, yang tak terlihat, turun.

Dalam tabut perjanjian Israel kuno, terdapat lembaran-lembaran dari batu (tablet of stone) yang memuat Ten Commandments, botol berisi manna (makanan surga/makanan yang diturunkan Allah swt-pen), dan tongkat Aaron. Benda-benda ini bukan berhala, tapi hanya objek untuk menunjukkan bahwa itu adalah tempat suci dimana Tuhan, yang tak terlihat, turun. Kita bisa mengatakan hal yang sama berkaitan dengan keberadaan benda-benda tersebut dalam kuil Jepang.

Orang Jepang kuno memiliki kepercayaan pada Yahweh!?
Terdapat satu perbedaan besar, yaitu, agama Shinto mempercayai banyak dewa, sedangkan agama Israel (Yahudi) hanya mempercayai satu Tuhan.

Namun, berbeda dari Yudaisme modern, agama orang Israel kuno (khususnya 10 suku Israel yang hilang, Ten Lost Tribe of Israel) cenderung menyembah berhala dan memiliki kepercayaan politeistik (mempercayai banyak tuhan). Mereka tidak hanya mempercayai satu tuhan, Yahweh, tapi juga Baal, Asytaroth, Molech, dan tuhan pagan lainnya. Praktis agama Israel kuno bukan agama monoteistik. Kepercayaan politeistik Shinto tampaknya berasal dari kecenderungan Israel kuno yang politeis. Para agamawan Shinto mengatakan bahwa dewa agama Shinto, “Susanoh”, dalam beberapa aspek mirip dengan Baal, dan dewa perempuan agama Shinto, “Amaterasu”, mirip dengan Aystaroth.

Hingga 40 dekade yang lalu, di Gunung Inomure (prefektur Ooita), masyarakat selalu mengadakan upacara untuk meminta hujan. Mereka mengumpulkan kayu-kayu yang membentuk Bintang David untuk membuat fondasi, kemudian di atasnya dibangun sebuah menara dari cabang-cabang pohon, lalu di puncak menara diletakkan tiang bambu yang diikat dengan kulit ular. Mereka membakar menara tersebut dan berdoa meminta hujan. Ini mengingatkan kita pada cerita mengenai Israel kuno yang sering membakar kemenyan pada ular perunggu (yang dibuat oleh Musa) di sebuah tiang hingga pemerintahan King Hezekiah (Raja-raja 2 18:4).

Meskipun Shinto merupakan agama politeis, saya pikir ada kemungkinan bahwa Shinto kuno juga pernah memiliki kepercayaan pada Yahweh.
Dewa Shinto yang pertama kali lahir, di antara dewa-dewa lainnya, disebut “Amenominakanushi-no-kami”. Dewa ini disebut sebagai dewa yang pertama kali muncul, tinggal di tengah-tengah alam semesta, tidak memiliki bentuk, tidak mati, penguasa (yang tak terlihat) alam semesta, dan tuhan yang mutlak, mirip dengan tuhan dalam Bibel yaitu sebagai Penguasa alam semesta.

Para arkeolog mengatakan bahwa agama-agama Babilon dan Mesir pada awalnya mempercayai satu dewa/tuhan yang disebut “the god of sky”, yang mana sepertinya memiliki keterkaitan dengan “God of heaven” versi Bibel. Kemudian, agama-agama mereka mengalami degradasi (degraded) menjadi politeisme. Saya pikir kita bisa mengatakan bahwa hal ini juga terjadi pada agama Shinto. Saya menduga agama Shinto kuno memiliki kepercayaan pada Tuhan Yahweh, tapi kemudian memburuk (degenerated) menjadi politeisme. Saya percaya bahwa orang Jepang seharusnya kembali mempercayai tuhan (yang esa) yang diajarkan Bibel.

Seorang teman saya yang beragama Kristen, Tsuji, suatu kali pernah menceritakan pada saya sebuah kisah. Suatu hari temannya, seorang pemeluk Shinto yang taat, datang padanya. Si pemeluk Shinto ini membawa Bibel dan berkata pada Tsuji dengan penuh semangat:

“Saya membaca Torah. Saya sangat terkejut saat mengetahui upacara keagamaan Israel kuno. Bentuknya sama dengan Shinto! Bentuk festivalnya, bentuk kuilnya, cara menghargai kebersihan, semuanya sama dengan Shinto!” Lalu Tsuji berkata padanya:

“Ya, saya juga telah mengetahuinya. Jika sudah tahu, mengapa kau tidak mempercayai tuhan yang diajarkan Bibel? Saya percaya bahwa ini adalah jalan untuk membangun dan mendapatkan kembali agama Shinto sejati yang kau yakini.” Setelah mendengar ucapan ini, untuk beberapa saat, si pemeluk Shinto terkejut sehingga tak bisa mengatakan sepatah kata.

Ucapan Tsuji sama dengan perasaan yang saya miliki terhadap semua pemeluk Shinto di Jepang. Saya berdoa semoga semua orang Jepang kembali mempercayai Tuhan Bibel. Karena Dia juga adalah Bapak bangsa Jepang.

Festival-festival di Jepang mirip dengan festival-festival Israel kuno
Di masa kini, kami, orang Jepang, merayakan tahun baru pada 1 Januari, tapi menurut sejarah kami menggunakan kalender komariyah/bulan (lunar calender), dimana 15 Januari merupakan tanggal resmi untuk perayaan tahun baru. Saat perayaan, orang Jepang memiliki kebiasaan memakan “mochi” (rice cakes/kue nasi) selama 7 hari berturut-turut. Ini serupa dengan kebiasaan Yahudi, karena Bibel menyatakan:

“Dan hari ke-15 di bulan yang sama (bulan ke-1) adalah Feast of Unleavened Bread to the Lord (Pesta Roti -yang Tak Diadon- untuk Tuhan-pen); 7 hari kau harus memakan roti yang tak diadon.” (Leviticus 23:6)

Resep “roti tak diadon” (unleavened bread) ini sama dengan “mochi” Jepang, karena jika Anda menggunakan nasi, bukan tepung terigu, sebagai bahannya, maka akan menjadi “mochi” Jepang. Kata dalam Hebrew untuk “unleavened bread” adalah “matsah”. Saya tidak percaya bahwa, secara kebetulan, dua kata ini (“mochi” dan “matsah”) terdengar sama.

Selain itu, orang Jepang juga memakan bubur dengan 7 jenis herbal (jamu/ramuan bumbu/tumbuhan bumbu-pen) pahit selama perayaan. Dalam sejarah, orang-orang memakan herbal pada 15 Januari. Israel kuno juga makan “dengan herbal pahit” pada tanggal 15 bulan pertama (Eksodus 12:8).

Di Jepang, kita memiliki festival-festival “Gion” yang diadakan di banyak lokasi selama musim panas. Festival yang terpenting adalah yang diadakan di kuil Shinto “Yasaka-jinja” di Kyoto. Festival di Kyoto ini berlanjut sepanjang Juli, setiap tahun. Tapi, bagian terpenting dalam festival ini diadakan dari tanggal 17 sampai 25 Juli (kami, orang Jepang, menyebutnya “bulan ketujuh”). Anggal 1 dan 10 Juli juga merupakan hari yang penting. Ini sudah menjadi tradisi sejak zaman kuno. Tapi, tanggal 17 di bulan ketujuh adalah hari dimana bahtera Nuh singgah di Ararat:

“Kemudian bahtera tersebut beristirahat, di bulan ketujuh, hari ketujuh belas, di pegunungan Ararat.” (Genesis 8:4)

Kita bisa menduga bahwa Israel kuno mengadakan pesta thanksgiving di hari tersebut. Tapi setelah Musa datang, diganti dengan Feast of Booths (festival hasil panen) yang diadakan pada tanggal 1 dan 10 bulan ke-7, dan selama 8 hari sejak tanggal 15 bulan ke-7 (Bilangan 29:1, 7, 12, 35).

Festival “Gion” di Kyoto dimulai dengan harapan bahwa tak ada wabah/hama yang menimpa penduduk. Ini serupa dengan yang dilakukan oleh Raja Solomon, dengan harapan tak ada wabah/hama di negaranya, pesta diadakan selama 8 hari berturut-turut (termasuk hari pertemuan terakhir) mulai tanggal 15 bulan ke-7 (Kejadian 2 7:8-10). Sekitar 120 tahun lalu, seorang pengusaha dari Skotlandia, N. Mcleod, datang ke Jepang dan meneliti kebiasaan yang ada di Jepang. Ia menulis sebuah buku berjudul “Epitome of Japanese Ancient History” (Ringkasan Sejarah Kuno Jepang). Dalam buku tersebut, ia menulis bahwa festival “Gion” di Kyoto sangat mirip dengan festival-festival Yahudi. Rabbi Tokayer memberikan komentar yang serupa. Ia mengatakan bahwa nama “Gion” mengingatkannya pada “Zion” yang merupakan nama lain untuk Yerusalem. Faktanya, Kyoto dulu disebut “Heian-kyo” yang berarti “peace” (damai). Yerusalem dalam bahasa Hebrew juga memiliki arti “peace”. “Heian-kyo” mungkin adalah bahasa Jepang untuk “Yerusalem”.

Dalam festival “Gion” di Kyoto, orang-orang memulai festival dengan teriakan “en-yara-yah”. Kami, orang Jepang, tidak mengerti arti dari kata Jepang ini. Namun, Eiji Kawamorita, seorang ilmuwan dan pastor Kristen asal Jepang yang menguasai bahasa Hebrew, menulis dalam bukunya bahwa kata ini berasal dari ekspresi Hebrew, “eni ahalel yah”, yang berarti “I praise Yahweh (the Lord)” (saya memuji Yahweh (Tuhan) / segala puji bagi Yahweh (Tuhan)).

Beberapa kata Jepang kuno berasal dari bahasa Hebrew
Joseph Eidelberg, seorang Yahudi yang pernah datang ke Jepang dan tinggal selama bertahun-tahun di sebuah kuil Shinto Jepang, menulis buku berjudul “The Japanese and the Ten Lost Tribes of Israel”. Ia menulis bahwa banyak kata-kata dalam bahasa Jepang yang berasal dari Hebrew kuno.

Sebagai contoh, kami, orang Jepang, menggunakan “hazukashime” untuk mempermalukan atau menghina. Dalam Hebrew, kata yang digunakan adalah “hadak hashem” (tread down the name / menginjak-injak nama seseorang, lihat Job 40:12). Makna dan pelafalan kedua kata tersebut hampir sama.

Kami menggunakan “anta” untuk mengatakan “you” (kau/kamu), sama dengan bahasa Hebrew. Raja-raja Jepang kuno dipanggil dengan kata “mikoto”, yang barangkali berasal dari kata Hebrew, “malhuto”, yang berarti “his kingdom” (kerajaannya). Kami menyebut Kaisar Jepang “mikado”. Kata ini mirip dengan kata Hebrew, “migadol”, yang berarti “the noble” (bangsawan/mulia). Kata dalam Jepang kuno untuk seorang pimpinan wilayah (area leader) adalah “agata-nushi”; “agata” sama dengan “area”, “nushi” sama dengan “leader”. Dalam bahasa Hebrew “area leader” disebut “aguda” “nasi”.

Ketika kami, orang Jepang, menghitung, “Satu, dua, tiga… sepuluh,” terkadang kami mengatakan: “Hi, fu, mi, yo, itsu, mu, nana, ya, kokono, towo.”

Ini adalah ungkapan tradisional, tapi kami, orang Jepang, tidak mengetahui apa artinya jika kami memikirkannya sebagai orang Jepang.

Konon, ungkapan ini berasal dari mitos Jepang kuno. Dalam mitos Shinto, dewa perempuan yang disebut “Amaterasu”, yang mengatur cahaya matahari di dunia, suatu kali bersembunyi di dalam gua di langit/surga, lalu dunia menjadi gelap. Kemudian, menurut buku tertua sejarah Jepang, seorang pendeta yang disebut “Koyane” berdoa di depan gua tersebut dan di depan dewa-dewa lainnya untuk membuat “Amaterasu” keluar. Meski kata-kata yang diucapkan dalam doa itu tidak disebutkan dalam buku ini, sebuah legenda mengatakan bahwa kata-kata itu adalah “Hi, fu, mi…”

jepang-23

Joseph Eidelberg menulis bahwa ini merupakan ungkapan Hebrew yang indah, jika kita anggap bahwa melalui rentang sejarah terjadi beberapa perubahan dalam pelafalan. Kata-kata tersebut diejakan sebagai berikut:

“Haiafa mi yotsia ma naane ykakhena tavo.”

jepang-24

Yang berarti: “Siapa yang dapat mengeluarkan sang cantik? Kata-kata apa yang dapat kami ucapkan untuk membuatnya keluar?” (Who shall bring out the beautiful? What words shall we say for her to come out?) Ini, secara mengejutkan, cocok dengan situasi dalam mitos Shinto di atas.

Selain itu, kami, orang Jepang, tidak hanya mengucapkan “Hi, hu, mi…,” tapi juga mengucapkan kata-kata berikut (yang artinya sama):

“Hitotsu, futatsu, mittsu, yottsu, itsutsu, muttsu, nanatsu, yattsu, kokonotsu, towo.”

Di sini, “totsu” atau “tsu” diletakkan pada “Hi, hu, mi,… (dan seterusnya)” sebagai bagian (partikel) akhir kata. Namun kata yang terakhir, “towo” (yang berarti sepuluh), tidak berubah. “Totsu” mungkin adalah kata Hebrew, “tetse”, yang berarti “She comes out” (ia keluar). Dan “tsu” mungkin adalah kata Hebrew, “tse”, yang berarti “Come out” (keluar). Eidelberg menganggap bahwa kata-kata ini diucapkan oleh dewa-dewa yang berada di sekeliling pendeta “Koyane”. Jadi, ketika “Koyane” mengucapkan “Hi”, dewa-dewa yang ada di sekelilingnya menambahkan “totsu” (She comes out) sebagai jawaban, dan selanjutnya ketika “Koyane” mengucapkan “Fu”, para dewa menambahkan “totsu” (tatsu), begitu seterusnya. Dengan demikian, kata-kata tersebut menjadi “Hitotsu, futatsu, mittsu….” Namun kata yang terakhir, “towo”, yang diucapkan secara bersama-sama oleh “Koyane” dan para dewa, jika ini merupakan kata Hebrew, “tavo”, artinya adalah “(She) shall come” (Dia akan datang). Ketika mereka mengucapkan kata ini, sang dewa perempuan, “Amaterasu”, keluar. “Hi, fu, mi…” dan “Hitotsu, futatsu, mittsu…” kemudian digunakan sebagai kata-kata untuk menghitung nomor.

Sebagai tambahan, nama pendeta, “Koyane”, terdengar dekat dengan kata Hebrew, “kohen”, yang berarti pendeta. Eidelberg menunjukkan banyak contoh kata Jepang lainnya yang terlihat berasal dari Hebrew. Daftar yang ia buat memuat ribuan kata. Saya tidak percaya bahwa ini hanya kebetulan belaka.

Dalam musik rakyat (folk song) Jepang kuno, banyak muncul kata-kata yang tidak bisa kami pahami sebagai orang Jepang. Dr. Eiji Kawamorita mengatakan bahwa banyak kata-kata yang terdapat dalam musik rakyat merupakan bahasa Hebrew. Sebuah musik rakyat Jepang di prefektur Kumamoto dinyanyikan “Hallelujah, haliya, haliya, tohse, Yahweh, Yahweh, yoitonnah….” Ini juga terdengar seperti bahasa Hebrew.

Suku-suku Israel yang Hilang (the Lost Tribes of Israel) datang ke Jepang Kuno
Israel kuno terbagi ke dalam 2 negara; pertama, kerajaan Judah (di sebelah selatan), kedua, kerajaan Israel (di sebelah utara). Pada tahun 70 Masehi, penduduk kerajaan Judah menyebar ke seluruh dunia. Terdapat beberapa bukti bahwa kaum Yahudi melintasi jalur sutra dan pergi mencapai Jepang. Tapi, bagaimana dengan penduduk kerajaan Israel? Buku sejarah kuno ‘the fourth book of Ezra’ mengatakan bahwa Sepuluh Suku dari kerajaan Israel pergi ke arah timur dan berjalan selama satu setengah tahun menuju tanah yang jauh. Bibel juga mengatakan, dalam Isaiah 11:12:

“Dia (Tuhan)…akan mengumpulkan orang Israel yang terusir, dan menghimpun orang Judah yang tersebar dari empat sudut bumi.”

Kata “tersebar” (dispersed) digunakan untuk orang Judah, sedangkan kata “terusir” (outcast/orang buangan/orang yang terusir) digunakan untuk orang Israel. Sepuluh suku dari utara (orang Israel-pen) terusir ke sebuah negeri yang jauh, bukan “tersebar”. Gerombolan utamanya pasti pergi ke sebuah negara yang jauh dari Israel.

Ada bukti kuat mengenai kehadiran Israel di Afghanistan, Kashmir, India, dan China. Berdasarkan buku sejarah China, pada masa abad ke-2 SM di China, terdapat orang-orang Israel yang memiliki kebiasaan melaksanakan khitanan. Sepuluh suku Israel pasti bergerak ke timur dan melewati negara-negara tersebut. Kita tidak bisa mengatakan bahwa gerombolan utama Sepuluh Suku Israel mustahil datang ke Jepang.

Di zaman kuno, beberapa kelompok orang pindah ke Jepang dari China, beberapa kelompok juga datang dari Rusia, dan beberapa dari Asia Tenggara. Sebagian besar dari mereka adalah keturunan Mongoloid. Di antara mereka ada kemungkinan gerombolan utama Sepuluh Suku Israel yang Hilang juga datang ke Jepang.

Saya tidak yakin bahwa agama Jepang yang disebut Shinto beserta semua adat/kebiasaannya berasal dari kerajaan Yahudi selatan (kerajaan Judah). Namun, jika Suku-suku yang Hilang datang ke Jepang pada awal-awal masa sejarah, maka dapat dimengerti jika agama dan kebiasaan mereka memiliki pengaruh yang kuat terhadap Jepang. Berdasarkan penelitian Dr. Kawamorita, dalam lagu-lagu rakyat Jepang kuno sering muncul nama suci Tuhan, “Yahweh”. Orang Yahudi Judah tidak memakai nama Yahweh, karena mereka berhenti melafalkan nama Yahweh sejak abad ke-3 SM. Sementara orang Israel tetap melafalkan nama Yahweh.

Nama resmi untuk Kaisar “Jinmu”, Kaisar pertama Jepang, adalah “Kamu-yamatoiware-biko-sumera-mikoto”. Joseph Eidelberg mengatakan bahwa nama ini bisa diterjemahkan dalam bahasa Hebrew menjadi “The king of Samaria, the noble founder of the Hebrew nation of Yahweh” (Raja Samaria, yang mulia pendiri bangsa Yahweh Hebrew). Ini tidak berarti bahwa “Jinmu” sendiri benar-benar merupakan pendiri bangsa Hebrew, tapi kenangan tentang bangsa Hebrew mungkin telah masuk ke dalam legenda Kaisar pertama Jepang, “Jinmu”.

Namun bagaimana dengan kebiasaan khitanan? Takatoshi Kobayashi, salah seorang putra Meiji-tennoh dan juga anggota keluarga Kerajaan Jepang, yang kini menjadi pastur Kristen, mengatakan bahwa kaisar dan pangeran Jepang dikhitan. Tapi, pengakuan ini adalah satu-satunya bukti, yang saya ketahui, bahwa kebiasaan khitanan eksis di Jepang.

Studi Golongan Darah
Prof. Tanemoto Furuhata, otoritas kedokteran forensik di Universitas Tokyo, menulis dalam bukunya bahwa golongan darah orang Jepang dan Yahudi sangat mirip, dan dirinya terkejut saat mengetahui hal ini. Saya juga mendengar seorang profesor asal Universitas Paris telah menemukan bahwa kromosom “Y” pada orang Jepang berukuran sama dengan orang Yahudi.

Tapi saya berharap banyak orang melakukan penelitian yang lebih dalam. Bukti yang meyakinkan, yang bisa membuktikan kepada semua orang bahwa Sepuluh Suku yang Hilang dahulu datang ke Jepang, belum ditemukan. Di bagian akhir, saya mengangkat rumor bahwa nama Tuhan pada cermin suci yang tersimpan di sebuah kuil Shinto Jepang, “Ise-jingu”, tertulis dalam bahasa Hebrew, sejak zaman kuno.

Rumor bahwa nama Tuhan pada cermin suci Ise tertulis dalam bahasa Hebrew
Di Imperial House of Japan, terdapat 3 harta berharga yang berasal dari mitos Jepang kuno. Ketiga benda tersebut adalah pedang, anting-anting permata, dan cermin. Di antara ketiga benda tersebut, cermin (yang disebut “Yata-no-kagami” (mirror of Yata/cermin Yata)) diletakkan di “Ise-jingu” yang merupakan kuil Shinto untuk Imperial House. Nyatanya, ada rumor bahwa nama Tuhan yang terdapat di bagian belakang cermin suci ini tertulis dalam bahasa Hebrew. Cermin ini dianggap sangat suci dan biasanya tak seorang pun yang diperbolehkan melihatnya. Namun ada beberapa orang yang bersikeras pernah melihatnya.

Kira-kira seratus tahun yang lalu, Arinori Mori, Menteri Pendidikan Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan Jepang pada masa itu, bersikeras mengatakan bahwa ia pernah melihat bagian belakang cermin tersebut. Ia mengatakan bahwa pada bagian tersebut tertulis nama Tuhan “I AM THAT I AM” (Aku adalah Aku) dalam bahasa Hebrew, yaitu nama Tuhan yang berbicara kepada Musa (Eksodus 3:14).

Setelah Perang Dunia II, Dr. Sakon, seorang profesor dari Universitas Aoyama-gakuin, menyatakan bahwa dirinya telah melihat sebuah replika cermin yang ada di Imperial Palace. Ia menyatakan bahwa pada replika tersebut tertulis nama Tuhan “I AM THAT I AM” dalam bahasa Hebrew.

Konon, Yutaro Yano, pemeluk taat Shinto, melihat cermin itu dan mencatat pola bagian belakang cermin. Yano berulang kali bertanya pada seorang pendeta di Ise-jingu apakah dirinya boleh melihat cermin. Lalu sang pendeta merasa terharu atas keinginan Yano yang kuat, dan kemudian secara sembunyi-sembunyi mengizinkannya melihat cermin, selanjutnya Yano secara hati-hati menyalin pola bagian belakang cermin.

Salinan ini dijaga selama bertahun-tahun oleh sebuah kelompok Shinto bernama “Shinsei-Ryujinkai”, yang dipimpin oleh anak perempuan Yano. Benda tersebut terus dirahasiakan oleh kelompok ini. Tapi kemudian, mereka mengatakan bahwa ada “wahyu dari tuhan” untuk memperlihatkan salinan cermin tersebut kepada Yang Mulia Mikasanomiya-Nya, adik laki-laki Kaisar Hirohito (Showa Tennoh). Wadoh Kohsaka, seorang peneliti Shinto, memiliki peranan dalam penyerahan salinan itu kepada Mikasanomiya. Setelah itu, Kohsaka memutuskan untuk menunjukkan salinan itu kepada publik, melalui bukunya, karena ia berpikir penting bagi orang Jepang untuk mengetahuinya. Buku tersebut diterbitkan beberapa tahun lalu.

jepang-25

Ada 2 teori tentang bagaimana menterjemahkan huruf-huruf di cermin tersebut. Pertama, menterjemahkannya sebagai “Hifu-moji”, yang diyakini sebagai salah satu “Jindai-moji” (huruf Jepang yang dianggap telah eksis di Jepang kuno sebelum penulisan Kanji diimpor dari China). Kedua, menterjemahkannya sebagai Hebrew kuno. Teori “Hifu-moji” berasal dari Yano sendiri, tapi saya tidak mempercayai teori ini. Karena saya menemukan beberapa kontradiksi dalam penterjemahan yang dilakukan Yano. Dan tak ada yang tahu seperti apa bentuk Hifu-moji, jadi bagaimana bisa kita mengakuinya sebagai Hifu-moji? Selain itu, semua “Jindai-moji” kuno Jepang (yang dikenal) ditulis secara vertikal. Saya tidak pernah melihatnya tertulis secara horizontal.

Beberapa orang meyakini bahwa 7 huruf di bagian dalam lingakaran pusat cermin bisa dibaca sebagai “I AM THAT I AM” – dalam Hebrew adalah “eheyeh asher eheyeh”, eheyeh dibaca dua kali. Sementara yang lain meyakini bahwa 7 huruf tersebut bisa dibaca sebagai “Yahweh’s light” (cahaya Yahweh) – dalam Hebrew adalah “or Yahweh” (or berarti cahaya). Jika bisa dibaca sebagai “Yahweh’s light”, maka ini bisa menjadi alasan mengapa dewa di Imperial House disebut “Amaterasu”, yang berarti dewa cahaya (god of light) atau dewa matahari (god of the sun). Dewa di Imperial House of Japan mungkin pada awalnya berasal dari God of the Bible, tapi kemudian keyakinan kepada-Nya bercampur dengan keyakinan pada “Amaterasu”. Orang-orang mulai memanggil dewa Imperial House, dengan sebutan “Amaterasu”, karena di cermin tersebut tertulis “Yahweh’s light” (Mazmur 36:9, 84:11).

Sedangkan mengenai huruf-huruf yang berada di luar lingkaran pusat, seseorang meyakini bahwa itu adalah tulisan Yunani kuno. Namun beberapa huruf di antaranya sama dengan yang ada di dalam lingkaran pusat. Jadi, saya pikir huruf-huruf yang ada di dalam maupun di luar lingkaran pusat berasal dari bahasa yang sama.

Saya pikir huruf-huruf ini juga terlihat seperti bahasa Aramaik, yang digunakan oleh Israel kuno. Jika ada pembaca (huruf-huruf ini) yang memiliki pemahaman yang berbeda, tolong beritahu saya. Kita tidak memiliki bukti bahwa salinan milik Yano benar-benar merupakan pola pada bagian belakang cermin. Ini tetap menjadi misteri. Saya harap hari dimana cermin tersebut dipertunjukkan segera datang.


Kfir Brigade

Jet Kfir

Jet Kfir

Ini adalah FAKTA, Ke Kafiran ISRAEL….. hati-hati Saudara, mereka sudah siap ^^


Kfir Brigade

Tag900.png

Kfir Brigade insignia

Active 2005 -
Country Israel
Branch Army
Type Infantry
Role Counter-terrorist
Size 6 Full Infantry Battalions
Part of 162nd Division (“Steel Formation”), Central Command
Garrison/HQ Kfir Training Base (Bach Kfir)- near Beka’ot
Colors Spotted beret, camouflage and white striped flag
Engagements Operation Hot WinterOperation Cast Lead
Commanders
Current commander

Itay Virob

The Kfir Brigade (Ibrani: חֲטִיבַת כְּפִיר), sebelumnya dikenal sebagai Brigade 900, adalah salah satu yang paling terbaru Korps Infanteri brigade dalam Angkatan Pertahanan Israel. Ini berada pada Divisi 162 (Utzvat HaPlada) di Tengah perintah daerah. Kfir Komandan Brigade adalah Kolonel Itay Virob.

Batalyon Infanteri yang Ditunjuk (dikenal sebagai “90s Batalyon”) didirikan pada 1990-an sebagai sebuah kekuatan yang menyertai untuk mobile infanteri. Pada tanggal 6 Desember 2005, brigade resmi didirikan dengan Batalyon 90s bersatu menjadi satu, brigade layanan regular diperintahkan oleh Kolonel Eyal Nosovski.

Meskipun brigade adalah dibawahi Divisi 162, masing-masing batalion terpasang pada operatively brigade daerah di Tepi Barat Divisi:

infantry soldiers from the Kfir brigade with camouflaged faces, pose before they start their graduation march in the Jordan valley, south of the Israeli town of Beit Shean on April 1, 2008.

infantry soldiers from the Kfir brigade with camouflaged faces, pose before they start their graduation march in the Jordan valley, south of the Israeli town of Beit Shean on April 1, 2008.

INI MAU DILAWAN PAKE BAMBU RUNCING??????

Persenjataannya T_T

After finishing an extensive period of service on the front lines of the Jordan Valley action area, the 'Netzach Yehuda' Battalion, Kfir Brigade's Ultra Orthodox battalion, set out on a front-line service trek. The total distance is 14 km, and the course finishes at the Mazada fortress by the Dead Sea. At the end, all of the warriors and soldiers of the command gathered for morning prayer services, with the view of the Dead Sea.


Misteri Id di Facebook (konspirasi yahudi)

facebook emang sedang mendunia … maka nya 9w iseng2 ngutak-ngatik facebook … tp yang utak-atik adalah profile id nyacontoh nya gini, setiap user yang udah register bakal dapet profile id …

contoh nya FB 9w nih http://www.facebook.com/profile.php?ref=profile&id=100000395952206

nah, buat yang pernah belajar database pasti tau mxd dari id=1691135008…

9w coba iseng2 untuk id=1 sampe id=100

ternyata id 1 sampe 3 9a ada value nya alias kosong so bakal redirect k halaman home …

nah ternyata id=4 muncul tuh … http://www.facebook.com/profile.php?id=4 nah ternyata itu adalah acc nya Mark Zuckerberg, alias yang punya FB …

9w coba lagi id=5 … muncul tuh acc nya Chris Hughes, salah satu pendiri facebook juga http://www.facebook.com/profile.php?id=5

pas 9w coba 6, eh value nya kosong …

9w coba lagi id=7 … muncul lah acc Arie Hasit ,,,

coba lagi 8,9,10 ternyata kosong ,,,

dan 9w coba id=11 ,,, ternyata acc nya Soleio …

dari id 12-25 kosong trus ,,, dan baru ada value nya lagi di id=26 sampe id 32

di id=33 valuenya kosong juga ,,,

nah, sebenernya 9w belom dapet mecahin maksud dari id2 yang kosong dan mengapa mulai dari 4,5,7,11 etc …

9w coba googling dengan keyword 45711, 4 5711 45 711 457 11, etc … akhirnya 9w kepikiran untuk mecahin jadi tanggal pada bagian 711 ,,, jadi 7 november … dan yang 9w temuin d google adalah

itu adalah Alpha Epsilon Pi, yaitu organisasi persaudaraan yahudi d amerika selatan yang didirikan pada tanggal 7 november …

kenapa 9w iseng banget utak-atik id FB? coz sama2 kita tau kalo pendiri2 FB kebanyakan yahudi … biasanya yahudi tuh bikin isyarat2 atau simbol2 gitu … contoh nya peristiwa 11 september (9/11) ,,, trus emergency call 911 … maka nya 9w penasaran ,,,

mungkin ahli2 enskripsi ada yang berminat … ^_*

kurang kerjaan mode on

(CATATAN=ANDAI SAYA BISA MEMBANTU ANDA DARI KETERGANTUNGAN FB) :D

FAKTA YANG ADA DI DALAM ALQURAN

RAHASIA ANGKA BASMALAH (BISMILLAHIRROHMANNIRROHIM)

Bilangan 19 adalah Jumlah Huruf yang terdapat pada kata BASMALLAH (ﺒﺴﻢﺍﷲﺍﻠﺮﺤﻤﻦﺍﻟﺮﺤﻴﻢ) Jika di Hitung, Jumlah Huruf yang Menyusun KATA BASMALLAH yaitu 19. 19 ialah bilangan Primer dalam system MATEMATIKA. Begitu juga, Ternyata ALQURAN pun Membangun system Matematikanya dengan bilangan tersebut. Dalam arti lain, bangunan Matematika ALQURAN adalah Kata BASMALLAH itu Sendiri.

Jika kita perhatikan angka 19 terdiri dari angka terkecil dan terbesar, yaitu angka 1(terkecil) dan 9(terbesar). Untuk itu angka 19 mewakili seluruh bilangan dalam Sistem Matematika.

Berikut Keistimewaan angka 19;

19 X 1 = 19 (1+9) = 10 (1+0) = 1

19 X 2

= 38 (3+8) = 11 (1+1) = 2
19 X 3 = 57 (5+7) = 12 (1+2) = 3
19 X 4 = 76 (7+6) = 13 (1+3) = 4
19 X 5 = 95 (9+5) = 14 (1+4) = 5
19 X 6 = 114 (1+1+4) = 6 = 6
19 X 7 = 133 (1+3+3) = 7 = 7
19 X 8 = 152 (1+5+2) = 8 = 8
19 X 9 = 171 (1+7+1) = 9 = 9
19 X 10 = 190 (1+9+0) = 10 (1+0) = 1
19 X 11 = 209 (2+0+9) = 11 (1+1) = 2

Begitu selanjutnya dimulai dari angka 1 dan berakhir pada angka 9, kemudian kembali lagi ke angka 1 dan berakhir pula di angka 9, dan seterusnya.

Angka 19 adalah bilangan BASMALLAH. Pertama kali turun dari ALQURAN adalah 19 kata, yaitu: jumlah kata surat AL-ALAQ dari ayat 1 sampai 5. Kemudian Urutan Surat Tersebut dalam ALQURAN adalah yang ke 19, jika di hitung dari akhir ALQURAN.

Angka 19 dalam BASMALLAH dapat juga di URAIKAN sebagai berikut;

  • Kata ism (ﺍﺴﻢ) terulang dalam ALQURAN sebanyak 19 kali (19 x 1)
  • Kata Allah () terulang dalam ALQURAN sebanyak 2698 kali (19 x 142)
  • Kata Rahman (ﺮﺤﻤﻦ) terulang dalam ALQURAN sebanyak 57 kali (19 x 3)
  • Kata Rahim (ﺮﺤﻴﻢ) terulang dalam ALQURAN sebanyak 114 kali (19 x 6)
  • Pengulangan Kalimat-kalimat di atas sebanyak 152 kali yaitu;

(1 + 142 + 3 + 6 = 152)

152 adalah Hasil dari 19 x 8

Bukankah Hal ini menakjubkan?

*note : jika tidak percaya silahkan search saja di ALQURAN DIGITAL


KRIPTOGRAFI

Kriptografi, tulisan rahasia dan perhitungan Alfabet, telah digunakan sejak awal peradaban manusia dalam rangka menyimpan rahasia yang tersirat dalam peradaban mereka.

Masyarakat Mesir Kuno misalnya, telah menggunakan teknik tersebut pada tahun 1900 SM, begitu juga bangsa Yunani kuno. Julius Caesar salah satu pendiri Imperium Romawi menggunakan Kriptografi sederhana yang berdasarkan pertukaran posisi urutan, dengan cara menukar sebuah huruf dengan huruf ketiga setelahnya. Akan tetapi Perhitungan Alfabet atau Kriptografi yang digunakannya belum selengkap, serapi, dan seteratur yang telah digunakan bangsa ARAB setelah lahirnya peradaban Islam di tengah-tengah mereka.

Bangsa Arab lah yang pertama kali menemukan metode untuk memecahkan Kriptografi berikut penulisannya secara Sistematis. Sebagai permulaan saya ingin mengajak para pembaca melihat contoh table perhitungan di bawah ini,

Tabel al-Jumal al-Taqlidi

Huruf
Nilai 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Huruf
Nilai 20 30 40 50 60 70 80 90 100 200
Huruf
Nilai 300 400 500 600 700 800 900 1000

Tabel al-Jumal al-Shaghir

Huruf
Nilai 1 2 3 4 5 6 7 8 9 1
Huruf
Nilai 2 3 4 5 6 7 8 9 1 2
Huruf
Nilai 3 4 5 6 7 8 9 1

Terkadang ilmu ini juga dikenal di Arab dengan sebutan al-Kitabah as-Sirriyah (Tulisan Rahasia).

Untuk lebih mudah memahami hal diatas, berikut ini akan di kisahkan tentang seorang penyair yang bernama ad-Dalanjawi. Ketika al-Dalanjawi meninggal dunia, salah seorang Sahabat Karibnya Benar-benar merasa kehilangan. Lalu kesedihannya itu, diabadikan dalam sebuah syair:

ﺳﺄﻟﺖﺍﻟﺸﻌﺮﻫﻝﻠﻚﻤﻦﺼﺪﻴﻖ      ﻭﻗﺪﺴﻜﻦﺍﻠﺪﻠﻨﺠﺎﻮﻱﻠﺤﺪﻩ

Kutanya kepada syair apakah kau memiliki seorang teman? Kini ad-Dalanjawi telah tinggal sendirian

ﻓﺼﺎﺡﻭﺨﺮﻤﻐﺸﻴﺎﻋﻠﻴﻪ          ﻭﺃﺼﺒﺢﺭﺍﻘﺪﺍﻔﻲﺍﻠﻘﺒﺮﻋﻨﺪﻩ

Temannya berteriak dan jatuh tersungkur ketika menziarahinya hingga tertidur di atas pusaranya

ﻔﻘﻠﺖﻠﻤﻦﻴﻘﻮﻝﺍﻠﺸﻌﺮﺃﻗﺼﺮ    ﻠﻘﺪﺃﺭﺨﺖ : ﻤﺎﺕﺍﻠﺸﻌﺮﺒﻌﺪﻩ

Daku berkata kepada penyair yang mengatakan pendekkanlah! Sedangkan aku meratap, “telah mati syair sesudah kematiannya”

Penyair diatas telah meletakkan kata Kunci agar kita Dapat Mengetahui Tahun Wafatnya ad-Dalanjawi. Jika kita menghitung sampai pada kalimat (ﻤﺎﺕﺍﻠﺸﻌﺮﺒﻌﺪﻩ)

Yang artinya telah mati syair setelah kematiaanya, maka kita dapat mengetahui tahun wafatnya ad-Dalanjawi.

Huruf

Nilai

1123

5 4 70 2 200 70 300 30 1 400 1 40

Maka Tahun Wafat ad-Dalanawi yang tersirat dalam bait syair diatas adalah 1123H. begitulah, metode ini begitu akrab digunakan bangsa Arab dalam menyimpan informasi tersirat dalam berbagai cara.

MISTERI KAUM AD YANG KEDUA

Pada Akhir Zaman akan terdapat kaum Ad yang kedua. Allah (Swt) berfirman dalam ALQURAN,

Dan bahwasannya Dia Telah membinasakan kaum Ad yang pertama dan kaum Tsamud, maka tidak seorang pun yang di tinggalkannya (Al-Najm: 50-51)

Logikanya ketika ayat diatas menyebutkan kata Kaum Ad yang Pertama mengisyaratkan bahwa suatu hari kelak akan datang Kaum Ad yang Kedua.

Adapun kaum Ad, maka mereka menyombongkan diri di muka bumi tanpa alas an yang benar, dan berkata “siapakah yang lebih besar kekuatannya di banding kami?” Apakah mereka tidak memperhatikan bahwa Allah yang menciptakan mereka (adalah) lebih Besar, maka kami meniupkan angin yang kuat kepada mereka dalam beberapa hari, Kami hendak merasakan kepada mereka itu siksaan yang menghinakan dalam kehidupan dunia. Dan sesungguhnya siksaan akhirat lebih menghinakan, dan mereka tak diberi pertolongan (Al-Fushilat: 15-16)

Yang jadi pertanyaan saya, mengapa begitu banyak sebutan Kaum Ad di dalam ALQURAN? Apakah Sebuah Peringatan?

Coba kita Lihat pada ALQURAN DIGITAL atau SYAMIL AL-QURAN (TERJEMAHAN PERKATA “TYPE HIJAZ), Search (Cari)  .(ﻋﺎ ﺩ) Kaum Ad

Maka kita akan Mendapati kata tersebut sebanyak 24 kali dalam 23 Ayat. Berikut Rinciannya:

  1. Al-A’raf               ayat      65
  2. Al-A’raf              ayat      74
  3. At-Taubah        ayat      70
  4. Hud                     ayat      50
  5. Hud                     ayat      59
  6. Hud                      ayat      60 (2x)
  7. Ibrahim              ayat      9
  8. Al-Hajj                ayat      42
  9. Al-Furqon         ayat      38
  10. As-Syu’ara        ayat      123
  11. Ankabut            ayat      38
  12. Shad                    ayat      12
  13. Al-Ghafir           ayat      31
  14. Al-Fushilat        ayat      13
  15. Al-Fushilat        ayat      15
  16. Al-Ahqaf             ayat      21
  17. Qaf                         ayat      13
  18. Az-Zuriyat         ayat      41
  19. An-Najm             ayat      50
  20. Al-Qamar            ayat      18
  21. Al-Haqah            ayat      4
  22. Al-Haqqah          ayat      6
  23. Al-Fajr                  ayat      6

Coba Perhatikan Ayat yang mensifati Kaum Ad dengan Kesombongan,

Adapun kaum Ad, mereka menyombongkan diri di muka bumi tanpa alas an yang benar. Mereka berkata “Siapakah yang lebih kuat dari kami?” (Al-Fushilat: 15)

Prilaku dan Sifat Sebagaimana Dimiliki oleh Kaum Ad diatas, sangat mirip dengan sifat, tingkah laku dan sepak terjang yang di tunjukkan oleh negara AMERIKA SERIKAT di tengah-tengah kiprah internasionalnya selama ini. Bahkan dewan keamanan PBB tak berkutik dibuatnya.

KAUM TSAMUD YANG KEDUA

Seperti diketahui, dalam banyak ayat-ayatNYA, ALLAH(Swt) selalu menyertakan kaum Ad dan Kaum Tsamud. Keduanya sering di pasangkan bersamaan dalam beberapa ayat ALQURAN.

Lalu jika Amerika Serikat adalah Kaum Ad, maka siapakah kiranya yang Pantas disebut Kaum Tsamud untuk Zaman ini? Sebagaimana dikisahkan dalam ALQURAN?

Tanpa melakukan pendalaman yang mendetail, siapapun menunjuk sebuah Negara yang memiliki karakteristik kaum ini. Yaitu INGGRIS. Banyak alasan politisnya, tapi yang perlu diketahui bahwa orang-orang Amerika memang berasal dari orang-orang Inggris Buangan. Mereka memiliki asal usul, bahasa, perawakan, ideology, termasuk cita-cita yang sama.

Sebuah Sejarah yang terulang mengenai karakteristik dua Sejoli ini (Amerika dan Inggris) sama seperti Sejoli lainnya (Mongol dan Tartar). Berikut Persekutuan yang terjadi pada bangsa IRAK pada masa lalu dan masa kini.

  • Kerajaan Mongolia menduduiki Khawarizmi (Afghanistan) sebelum Menduduki Baghdad.
  • -Amerika Serikat Menduduki Afghanistan sebelum menyerang Irak
  • Kerajaan Mongolia dan Tartar bersekutu untuk menduduki Baghdad.
  • -Amerika Serikat dan Inggris bersekutu untuk menjajah Irak
  • Kerajaan Mongolia dan Tartar menutup akses untuk masuk ke Baghdad dari Timur dan Barat.
  • -Amerika Serikat dan Inggris menutup akses untuk masuk ke Baghdad dari Timur dan Barat.
  • Kerajaan Mongolia dan Tartar mulai menyerang Baghdad pada tanggal 16 Muharam 565H
  • -Amerika Serikat dan Inggris mulai menyerang Irak pada tanggal 16 Muharam 1424H.
  • Tentara Mongolia dan Tartar berhasil menggulingkan kekuasaan di Bagdad, setelah penyerangan 21 hari.
  • -Tentara Amerika Serikat dan Inggris berhasil menggulingkan Rezim yang berkuasa di Irak setelah penyerangan selama 21 Hari.
  • Pada saat penyerangan tentara Mongol dan Tartar, Irak dikuasai oleh penguasa Zalim, dinasti Abbasiah.
  • -Pada penyerangan tentara Amerika Serikat dan Inggris, Irak dikuasai oleh penguasa Zalim, partai Bath.
  • Tentara Mongolia dan Tartar memperbolehkan semua orang dari seluruh Negara untuk merampas, membakar perpustakaan dan membunuh orang-orang tua, anak kecil dan para wanita.
  • -Amerika Serikat dan Inggris memperbolehkan para agen-agennya (Al-Qaeda) untuk merampas, membakar gudang-gudang Ilmu, membunuh para Ulama, Anak Kecil, orang tua, dan para wanita, mereka juga melakukan Fitnah untuk menghancurkan Irak dari dalam.
  • Tentara Mongolia meneruskan penjajahannya ke Syam (Suriah)
  • -Amerika Serikat mulai melontarkan berbagai Ancaman kepada Syria.

Luar biasa bukan? Perputaran Sejarah terjadi begitu Sempurna. Ini merupakan Fakta, bias dilihat di Media-Media yang menulis beberapa artikel mereka.

sekian sedikit tulisan dari saya, nantisaya lanjutkan kembali :D

2014 & 2019 (Tahun Tahun Mengerikan dalam Sejarah Umat Manusia)